Minggu, 05 April 2015

Diskusi MEA dari Kampus ke Kampus

Berlakunya MEA, Masyarakat Ekomomi ASEAN, apakah sebuah mimpi buruk? Sejauh mana kesiapan kita? Bagaimana cara terbaik kita untuk menyikapi perubahan besar ini?

Dalam beberapa bulan terakhir ini, diskusi MEA tiada habisnya. Bermacam organisasi pemerintah maupun swasta melakukan pembahasan baik diskusi terbatas maupun seminar besar. Demikian pula berbagai kampus menyelenggarakan talkshow dan seminar membahas apa itu MEA dan bagaimana menyikapinya.

Sabtu 28 Maret 2015, saya diundang sebagai narasumber talkshow di Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto dengan tema Peran Pemuda dalam Mengembangkan UKM Peternakan di Era MEA. Acara yang berlangsung di Gedung Roedhiro ini menampilkan  Sekretaris Ditjen Peternakan Dr. Riwantoro, Pakar Ekonomi Dr. Istiqomah, Pebisnis peternakan Unggas Bambang Rijanto dan saya. Lebih dari 200 orang hadir terdiri dari mahasiswa dosen, peternak, guru dan siswa SMK Peternakan. Acara dipandu oleh Dr. Juni Sumarmono, dosen Fakultas Peternakan Unsoed.

Seminggu kemudian, Sabtu 4 April 2015, saya sebagai pembicara seminar di Fakultas Teknik Industri UII Jogja. Saya tampil bersama owner Klinik Kopi Firmansyah. Lebih dari 100 mahasiswa hadir dalam seminar ini. Di kedua forum ini, perbincangan utamanya adalah seputar bagaimana menyiapkan diri di Era MEA yang persaingannya diperkirakan semakin kompetetif. Bedanya, di Unsoed, bentuk acaranya talkshow dan fokusnya ke arah usaha peternakan.

Beberapa bulan sebelumnya, beberapa lembaga mengundang saya untuk membahas topik yang sama, antara lain STIE Bhakti Pembangunan Jakarta Selatan, Gereja Kristen Gunung Sahari Jakarta, dan lain lain.

Dari berbagai forum ini, saya melihat bahwa publik lebih banyak bersikap pesimis dari pada optimis. Apalagi jika dalah forum itu ada pejabat dan pakar. Mereka biasanya mengeluarkan data yang menyedihkan, peringkat SDM Indonesia yang berada di bawah Singapura, Thailand dan Malaysia.

Dengan data seperti ini, publik secara tidak sengaja diajak untuk memaklumi kalau nanti kita hanya sebagai penonton di era MEA ini. Padahal, MEA bukan hanya soal peringkat SDM. Mari kita telaah.

Persaingan antar pemerintah

Sebenarnya persaingan di era MEA lebih banyak persaingan antar pemerintah. Masyarakat hanya mengikuti apa yang terjadi saja, karena prinsipnya masyarakat yang akan meihat peluangnya dimana, jika ada peluang bagus untuk ekspor, akan berusaha ekspor. Sebaliknya jika peluangnya impor, masyarakat akan tergiur untuk impor. Hanya sedikit pengusaha yang "membela" tanah air dengan hanya mengkonsumsi produk dalam negeri dan tidak mau produk impor.

Di kalangan peternak ayam ras (ayam negeri), kita melihat mereka bisa memelihara ayam dengan produktivitas yang sama dengan peternak lain Thailand dan Malaysia. Yang membedakan adalah, harga bahan baku pakan mahal sehingga biaya pakan mahal. Harga di kandang murah tapi sampai di konsumsi selisihnya tinggi, akibat rantai tata niaga yag panjang dan biaya transport tinggi. Nah urusan bahan baku mahal, sistem tata niaga panjang, biaya transport tinggi, itu adalah urusan pemeritah.

Jika mau bersaing dengan hasil gemilang, caranya tidak lain adalah pemerintah mengatur tata niaga ayam (pertanian), membuat sistem logistik yang baik sehingga biaya transport dan pengiriman barang lebih efisien. Belum lagi soal pungutan resmi dan tidak resmi antar propinsi, antar kabupaten maupun antar pulai. Itu semua sumber pemborosan yang mengakibatkan daya saing rendah. Dan itu semua bukan urusan peternak, melainkan pemerintah.

Jangan Salahkan Masyarakat

Jadi jangan salahkan masyarakat, karena masyarakat Indonesia pada umumnya pekerja keras. Bukan pemalas sebagaimana anggapan kita selama ini. Masyarakat kita juga bisa diajak disiplin jika diperlakukan dengan disiplin yang baik.

Ingat, beberapa tahun lalu masyarakat tidak bisa diatur, suka naik kereta di atap atau di sambungan antar gerbong. Sekarang mereka mau disiplin, tidak ada yang bergelantungan di atap dan di rangkaian antar gerbong. Mereka bisa didiplin karena diajak oleh pemimpin yang berdisiplin. Lihat juga masyaraat kita kalau di Singapura, pasti au disiplin dalam antri, disiplin di jalan, dan sebagainya

Itu semua karena aparat pemerintah yang mengelola Kereta Api mampu memimpin masyarakat dengan sistem yang baik.

Persaingan Bukan Soal Harga Murah

Tak kalah pentingnya , persaingan bukan hanya soal harga kita harus lebih murah dibanding negara lain.  Coba kita lihat faktanya. Contohnya dalam perdagangan ayam dunia, Brazil dikenal menawarkan ayam yang lebih murah dibanding negara lain, namun nyatanya Eropa lebih memilih ayam dari Thailand. Itu karena Thailand mampu memberikan nilai lebih dibanding Brazil.

Untuk dapat memenangkan persaingan, pelaku bisis bisa menjadi pelopor dalam menyediakan produk tertentu. Contoh merek Aqua, teh botol Sosro. Keduanya sanggup bersaing karena bertindak sebagai pencipta atau pelopor produk. Tentunya mereka siap bersaing di Era MEA.


Bambang Suharno (kanan) di FTI UII Jogja
Jika menjadi pelopor nggak bisa, jadilah yang terbaik. Google, facebook dan twitter adalah contoh produk yang bukan pelopor namun sebagai pemenang. Karena mereka memberikan yang lebih baik dibanding yang lain.

Jika menjadi yang terbaik juga tidak bisa, maka pelaku bisnis dapat bersaing dengan menjadi yang berbeda. Produk-produk yang secara kualitas tidak yang terbaik, mampu bersaing jika dapat memberikan sesuatu yang berbeda dibanding produk pada umumnya.

(bersambung)

Entri Populer