Selasa, 07 Oktober 2014

Pengalaman Jalan-Jalan di Perancis dengan Kereta TGV




Tanggal 14-20 september 2014 lalu saya mendapat kesempatan perjalanan ke Perancis untuk menghadiri undangan SPACE, sebuah pameran industri peternakan terbesar kedua di dunia, yang berlangsung di Kota Rennes, Provinsi Bretagne (Brittany), Perancis. Di kalangan pelaku industri peternakan di Indonesia, pameran ini sangat terkenal, namun pengunjung dari Indonesia memang tidak sebanyak pengunjung pameran peternakan lain misalkan VIV di Bangkok, China dan Belanda atau International PoultryExpo (IPE) di Atlanta, USA.

Melalui media ini, saya tidak berbicara soal hebatnya industri peternakan di negara-negara Eropa atau belahan dunia lain, melainkan pengalaman perjalanan di Paris dengan kereta TGV yang saya nikmati dalam perjalanan dari Paris menuju Rennes.
Train a Grande Vitesse (TGV) atau kereta api kecepatan tinggi di Perancis telah dioperasikan sejak tahun 1981. Selama lebih dari 30 tahun jaringan KA TGV terus berkembang di Perancis, kemudian tembus ke beberapa Negara Eropa seperti Belgia, Belanda, dan Inggris. Teknologi KA TGV juga berkembang dengan cepat seiring dengan jumlah armada serta rekor kecepatan yang dicapai.
Dari berbagai informasi yang saya peroleh,sejak awal jaringan jalan KA di Perancis yang terhubung dengan beberapa Negara di Eropa telah menggunakan jalan rel dengan lebar sepur 1435 mm yang merupakan standard gauge atau normal gauge. Dengan jalan rel 1435 mm dan lokomotif listrik kereta api di Eropa dapat mencapai kecepatan sampai 200 km/jam pada jalan lurus dan datar. Hal ini belum memuaskan kinerja la Societe Nationale des Chemins de fer du Francais (SNCF) atau Perkeretaapian nasional Perancis.

Sekitar tahun 1975, SNCF mengadakan studi-studi dan percobaan untuk meningkatkan kecepatan KA dan diwujudkan dengan pembagunan jalur supercepat TGV dengan teknologi baru. Jalur baru TGV ini dibangun dengan geometry relative lurus, bila ada tikungan diusahakan dengan radius yang besar, kelandaian yang kecil, walaupun masih ada tanjakan yang cukup terjal.

Jalur KA TGV yang pertama kali dibangun adalah antara Paris-Lyon, berjalur ganda, lebar sepur 1435 mm; tegangan listrik aliran atas 25 KV, 50 Hz, dan V operasi 270 km/jam. Jalur KA TGV selanjutnya yang dibangun adalah Paris-Le Mans ke arah barat Perancis dan paris-Tours ke arah selatan, kemudian dilanjutkan Paris-Lile kea rah utara yang akhirnya tembus ke Inggris melalui terowongan bawah laut.

Rennes Tujuan Saya

Rennes terletak di wilayah barat Paris, membutuhkan waktu 2 jam perjalanan dari stasiun Montparnase Paris. Sesuai saran dari beberapa teman, saya bersama 2 orang rekan dalam perjalanan dari Indonesia, membeli tiket TGV secara online di Indonesia dan dibayar menggunakan kartu kredit. Membeli secara online harganya lebih murah dibanding beli langsung di stasiun. Dengan membeli secara online satu kali jalan harga tiket TGV 40 euro.

Saya berangkat dari Jakarta tanggal 14 sept pukul 19.30 menggunakan AirFrance, transit di Singapura sekitar dua jam dan selanjutnya perjalanan dari  Singapura menuju Bandara Charles D Gaule Perancis memakan waktu 12 jam. Tiba di Paris jam 9 pagi hari waktu setempat atau jam 14 wib. (Waktu Jakarta lebih cepat 5 jam dibanding waktu Paris).

suasana di dalam gerbong jereta TGV
Dari bandara Charles D Gaul saya naik kereta menuju Stasiun Mountparnasse, sekitar 45 menit. Masih ada waktu 2 jam untuk menunggu kereta TGV berangkat menuju Rennes. Kami istirahat sambil ngopi sejenak di Starbuck Café sambil bertanya ke petugas lokasi apa yang menarik untuk dikunjungi di sekitar stasiun. Oleh seorang di starbuck café saya disarankan untuk melihat taman pemakaman kuno yang tak jauh dari stasiun. Agak aneh saya mendengar saran tersebut, namun saya memutuskan untuk berjalan kaki menuju pemakaman yang dimaksud, yakni sebuah pemakaman mewah di tengah kota yang sebagian adalah pemakaman bersejarah tahun 1800an.

Oya, cuaca Perancis di bulan September adalah cuaca yang sangat cocok untuk warga Indonesia. Kami tidak tersiksa oleh dinginnya Eropa, karena suhu pagi hari sekitar 19-20 derajat celcius dan siang hari sekitar 25-28 derajat celcius. Ini adalah cuaca sejuk mirip di daerah Puncak, sehingga kami tidak perlu jas tebal dan pakaian dalam untuk menahan dinginnya salju sebagaimana yang pernah saya alami beberapa tahun lalu di Amerika Serikat di Bulan Januari.

Print dan Stempel Tiket
Sebelum saya jalan-jalan di sekitar stasiun Montparnasse, saya terlebih dulu melakukan print tiket. Sesuai petunjuk dari email, saya harus mendapatkan mesin print tiket di dalam stasiun.Untuk memudahkan melakukan print tiket sebaiknya email dari pihak TGV diprint dulu di tanah air, sehingga ketika melakukan print, tinggal baca petunjuk dan mengikuti perintah.Sebab kalau salah pencet bisa-bisa salah print. Setelah selesai melakukan print, computer memerintahkan agar saya menyetempel tiket. Saya langsung mencari petugas untuk menanyakan dimana bisa menyetempel tiket. Ooo rupanya yang memberi stempel adalah mesin juga. Wah pantesan di stasiun sebesar ini jarang ditemui petugas. Ini sebuah negara dimana tenaga kerja sangat mahal sehingga banyak hal harus dilakukan dengan computer.

Saya mendapatkan mesin stempel di beberapa tempat, tiket tinggal dimasukkan dan langsung keluar lagi dengan mendapatkan beberapa kode tambahan. Berbeda dengan bayangan saya sebelumnya. Saya kira stempel itu berupa cetakan stempel bulatan besar sebagaimana stempel instansi pemerintah, melainkan hanya kode verifikasi saja.

Selesai setempel, saya jalan-jalan ke wisata pemakaman selama sekitar satu jam. Kembali ke stasiun jam 13 dan tinggal menunggu kereta yang sesuai dengan tiket, menuju Rennes. Awas hati-hati jangan sampai salah naik kereta. Kita harus mencermati layar computer besar yang mengumumkan di jalur berapa kerata yang mau kita tumpangi. Sistem manajemen stasiun ini mirip airport. Kita perlu mengecek kapan dan dimana kita harus menunggu kereta. Juga harus melihat kita duduk di gerbong berapa beserta nomor tempat duduknya. Kita harus terbiasa melihat pengumuman, karena jarang ada petugas. Berbeda dengan di stasiun Gambir, dimana di setiap pintu gerbong ada petugas yang memberi tahu no gerbong dan ada yang keliling mengecek tempat duduk kita.

Menikmati Perjalanan Paris-Rennes
Sesuai jadwal di tiket, pukul  14.05 waktu setempat kereta TGV berangkat menuju Rennes.  Dalam waktu kurang dari 10 menit pemandangan kanan kiri kami bukan lagi gedung-gedung perkotaan melainkan pemandangan khas Eropa, rumput dan pepohonan hijau sepanjang jalan, sebagian ada yang daun yang menguning dan berguguran, pertanda musim gugur sedang dimulai.
Tempat duduk kereta sangat nyaman. Saya sudah lama tidak naik kereta Argo Lawu atau Argo Bromo, tapi seingat saya kurang lebih sama nyamannya. Bedanya kereta ini berjalan lebih cepat.  Karena telinga saya agak peka, maka pada saat awal kereta ngebut, telinga saya agak berdengung, mirip ketika pesawat baru take off. Saya segera mengunyah permen agar telinga bisa berkontraksi menyesuaikan gravitasi.

Kereta TGV sepertinya didesain untuk para pelancong dari berbagai negara. Di antara gerbong disediakan sebuah ruangan untuk menaruh koper dan barang-barang yang ukurannya besar. Sementara itu tas ransel bisa ditempatkan di atap kereta, sebagaimana kereta Indonesia. Sensasi perjalanan yang mengasyikan.  Pemandangan di depan sana terlihat hamparan kebun jagung dan gandum yang begitu luas. Terkadang ada hamparan rumput dan terlihat puluhan ekor sapi sedang merumput. Beberapa kali saya melihat  ratusan bangunan rumah, mungkin milik para petani, yang bentuk bangunannya cukup seragam, semacam model minimalis tapi ukurannya lebih besar.
Tanpa terasa karena fisik cukup lelah, dan suhu yang sejuk di dalam kereta. Saya terkantuk-kantuk hingga akhirnya sampai di stasiun Rennes. Kota ini sekarang menjadi tempat kunjungan bagi ribuan orang dari 100an negara yang ingin melihat pameran peternakan SPACE.  Karena saya datang pada H-1, maka saya menduga penumpang kereta yang bersama saya sebagian kemungkinan adalah pengunjung pameran ataupun wartawan yang akan meliput.

Syukur alhamdulilah akhirnya perjalanan sampai di tujuan. Saya langsung pesan taksi menuju hotel. Kurang lebih 20 menit sampai, dengan biaya 27 Euro. Ya, kira-kira 2-3 kali lipat biaya taksi di Jakarta.

Sholat, Makan Halal dan Menara Eiffel
Sebagai muslim saya sudah mempersiapkan diri untuk mencari informasi mengenai sholat dan makanan halal. Tidak usah khawatir halal food bisa dicari di Perancis. Tadinya saya kesulitan mendapatkan restoran halal, karena di kanan kiri jalan dekat stasiun terlihat restoran dengan gambar babi. Namun ternyata Kira-kira 500 m dari stasiun Rennes ada Kebab dengan tulisan halal, sebelahnya ada Halal Fried Chicken.  Alhamdulilah akhirnya saya bisa makan sore di situ. Harganya sekitar 10 Euro (Rp. 150.000) per porsi termasuk minum. Porsinya cukup besar, bisa untuk dua orang untuk ukuran saya.

Perancis posisinya di sebelah "barat laut" Mekah, sehingga arah kiblat adalah ke Tenggara. Di Bandara CDG disediakan musholla. Itu saya dapatkan setelah bertanya ke petugas. Saya berjalan kaki cukup jauh, dan Syukur alhamdulilah di tempat ini pula saya bisa ketemu dengan sesama orang Indonesia yang sedang ada acara di Perancis.

Saya balik dari Rennes ke Paris Kamis 18 September 2014 sore hari, lalu menginap semalam di Paris untuk melihat-lihat kota Paris. Kamis malam saya jalan-jalan menggunakan kereta Metro, semacam kereta Jabodetabek.  Saya tidak mau melewatkan untuk melihat menara Eiffel di malam hari dengan naik kapal sepanjang sungai.

salah satu sudut kota Paris
Pagi harinya kami kembali naik Metro,berkunjung ke Muse D lavre dan juga menara Eiffel di siang hari.

Tentang kereta Metro, saya melihat mayoritas masyarakat paris dari warga biasa hingga eksekutif lebih suka menggunakan Metro untuk perjalanan ke tempat kerja. Namun karena jumlah kereta dan fasilitasnya mencukupi dan nyaman, para penumpang tidak sampai berjejalan sebagaimana di Kereta Jabodetabek, meskipun di jam-jam padat.

Jumat 19 September saya kembali naik Air France menuju Jakarta. Saya ucapkan selamat tinggal Paris, sambil mencoba mengingat-ingat apa sebenarnya persamaan Paris  dengan Bandung yang dijuluki Paris Van Java……..***

Entri Populer